Rius

Gue mulai bisa beradaptasi di lingkungan baru, mulai punya teman di lingkungan baru dan punya pacar baru. Namanya Rius. Dia sekelas sama gue dan dia ketua kelas di kelas gue yang baru.

Sebenarnya gue udah ngeh Rius mau pdkt sama gue dari bulan-bulan awal gue pindah. Tapi karena gue masih bucin banget sama Egi, jadi gue engga peduliin banget dia. Sebenarnya bukan cuma dia. Ada anak lain yang sekelas juga dan anak dari kelas lain yang gelagatnya mau pdkt. Tapi Karena beberapa bulan engga pernah gue tanggapin, akhirnya mereka mundur sendiri. Kecuali Rius. Akhirnya gue pacaran sama dia.

Lumayan lama. Dari awal naik kelas 2 sampe naik ke kelas 3. Setahunan juga. Setahun lebih. Karena akhirnya kita putus karena gue balikan lagi sama Egi.

Rius itu anaknya baik, pinter juga, dan dia ketua kelas, leadershipnya bagus dan jadi kesayangannya guru-guru. Anaknya asik, temennya banyak dimana-mana. Dan dia treat gue like a queen. Jajanin gue ke kantin karena gue males ngantri. Ngerjain tugas-tugas berlembar-lembar kertas portofolio. Padahal kita udah engga sekelas. Dan pasti dia punya banyak tugas juga. Dia selalu bilang dia sayang sama gue. Gue sayang sama dia? Gue udah coba. Setahun lebih gue coba tapi gak bisa. Rasanya setahun mencoba move on dari Egi tu langsung ambyar cuma gara-gara status facebook gue di like sama Egi. Padahal kayaknya dia emang like semua status yang lewat di beranda dia deh.

Gue yang ngehubungin Egi duluan dari Facebook. Kita jadi sering chat di facebook. Gue emang udah ganti nomor hp, tapi ternyata nomor Egi masih yang lama.

Setelah putus dari gue, Egi ngelanjutin olimpiadenya sampai tingkat nasional. Dia menang juga kalo ga salah, walaupun engga peringkat pertama. Dan setelah selesai olimpiade dia udah ga sesibuk dulu.

Akhirnya kita balikan. Dan setelah balikan sama Egi beberapa hari kemudian gue ngomong jujur ke Rius kalau gue masih sayang banget sama Egi. Gue udah coba setahunan ini buat move on dan ngebuka hati gue buat dia, tapi gue ga bisa.

Rius marah ke gue? Of course. Dia ga cuma marah, tapi dia marah besar. Gue nangis, karena gue tau gue salah. Gue salah banget. Besoknya di sekolah setiap kita ketemu gak sengaja, Rius pasti ngehindarin gue. Dia juga blok semua sosmed gue. Setiap kegiatan sekolah yang ada guenya dia pasti menghindar. Dan itu terjadi sampe kita tamat sekolah.

Sebenarnya gue engga mau kayak gini. Gue masih mau temenan sama dia. Gue mau seenggaknya kita temenan aja kayak sebelum pacaran. Dan alasan gue ngomong jujur pas minta putus dari dia karena gue bener-bener engga ada alasan buat putus. Kita engga pernah berantem sama sekali. Gak ada yang buat gue marah karena dia lama balas chat, karena dia selalu cepat balas chat gue. Gue engga perlu cemburu sama temen-temen ceweknya karena dia bener-bener treat gue like a queen, daripada dia treat temen-temennya yang lain. Gue selalu di spesialin sama dia. Selalu di prioritasin bahkan tugas-tugas gue di duluanin daripada tugasnya dia sendiri. Gue bener-bener engga punya alasan buat putus.

Yus, lo anak baik. Baik banget kok.