Old KPop(er)

Jadi baru-baru ini gue lagi ngikutin drama korea judulnya Imitation. Jujur aja udah lama banget engga ada drama seputar idol gini. Gue dulu suka banget sama drama Dream high 1&2. So, gue excited banget sama drama ini. Tapi jujur, makin kesini jalan ceritanya makin B aja dan bosenin. Tapi tetep gue tungguin tiap minggu karena Main Lead Malenya ganteng banget wkwkwk. Dan gue baru ngeh kalau si main lead ini anggota boy grup UKiss. Gara-gara si Kwon Ryoc (nama doi di drama Imitation), gue akhir-akhir ini jadi sering nontonin video kpop lagi. Tapi grup-grup lama. Dan gue jadi flashback waktu zaman-zaman gue ngebucin KPop.

So, here is the Diclamer. Buat yang ga suka per-KPop-an, please skip this blog. Karena gue nulis what I wants to write, not people wants to read.

Mostly, orang-orang yang udah kenal gue dari masih gue remaja pasti tau segila apa gue sama Kpop, waktu itu. Walaupun engga dekat sama gue, anak dari kelas lain atau cuma tetangga sekomplek, dari yang seumuran, lebih muda dari gue atau bahkan ibu-ibu pengajian di komplek tau sesuka apa gue sama hal-hal yang berbau korea. Tante-tante gue selalu marahin mama yang ga pernah ngelarang gue buat suka sama korea-korean. Sekarang, setelah lebih dari 10 tahun berlalu dan gue end-up married with a korean, masih banyak yang mengira keputusan gue nikah karena kebucinan gue sama kpopan.

Gateway gue masuk ke dunia kpop adalah sebuah grup bernama SS501. Gue ga sebut gue kdrama lover karena sejujurnya gue engga serajin itu nonton drama, bahkan drama-drama populer dan aktris-aktor terkenal gue banyak yang engga tau. Bener-bener lagu pertama kpop yang gue tau itu lagunya SS501. Orang-orang di sekitar gue engga banyak yang tau mereka, karena waktu itu kayaknya super junior(suju) lebih terkenal dari mereka. Gue juga sempat suka sama suju. Jadinya suka dua-dua gitu SS501 sama SUJU. Lalu muncul lah idol-idol lain kayak Ukiss, infinite, shinee, teentop, mblaq, beast (highlight), bap, cnblue, ft island, Zea, 2pm, 2am, boyfriend, b1a4. Kalau girlgrup, gue suka (of course) SNSD, Kara, After School, Sistar, Secret, T-ara, 2ne1, f(x), miss A, apink. Grup-grup yang gue sebutin engga berurutan sesuai kesukaan gue atau sesuai urutan kapan gue ‘kenal’ mereka, cuma random aja keluar saat gue ngetik blog ini. Gue takut ntar di komplain sepuhnya kpop, “eh, si A kan duluan debut daripada si B”. Peace, love and gawl.

Jadi, grup-grup (mungkin ada beberapa yang engga kesebut karena kelupaan) yang gue sebutin di atas itu kayak gue sukanya barengan. Jadi waktu gue suka SNSD gue juga suka 2ne1, waktu gue suka grup A, gue juga lagi suka sama grup B, C, D, E. Karena emang dari awal, gue engga ada yang bener-bener suka satu doang dan itu doang. Gue emang suka semuanya sekaligus, wkwkwk engga setia banget ya. Tapi ada untungnya sih, kalo ada event-event kpop gitu dan tebak-tebak pertanyaan yang biasanya dari random grup, gue bangga aja bisa banyak tau. Ini termasuk prestasi gak sih? wkwkwk canda prestasi.

Dari grup-grup senior di atas, ada beberapa grup besar yang mungkin kalian ngiranya gue kelupaan, kayak Bigbang dan TXVQ, ini engga lupa. Tapi dari awal tau-tauan kpop, emang gak tau kenapa engga masuk aja ke hati(?) gue. Kesukaan orang kan beda-beda ya.

Kalau EXO suka gak? BTS suka gak? Zuzur, EXO, BTS, Got7, BTOB, seventeen, red velvet, blackpink, twice, gfriend, gue baru kenalannya menginjak masa dewasa(?). Maksudnya udah tamat sekolah. Dan itupun frekuensi mendengarkan lagu-lagu kpop dan ngebucinin kpop udah berkurang. Lebih sibuk di real life. Kayaknya grup terakhir yang gue stand, seperti gue nge-stand idol-idol waktu gue masih sekolah, Wanna One dan X1. Dan setelah mereka disbanded dan gabung ke grup lain, juga juga engga tau apa-apa lagi.

How about NCT, The boys, Treasure, Enhypen, Ateez, SF9, dll? Say to sorry, gue hampir gak tau sama sekali idol-idol yang baru-baru ini. NCT tau-tauan dikit, karena adek gue dan orang-orang di ruko sering sebut-sebut. Mungkin karena udah jarang dengerin musik kali ya. Musik apapun sih, bukan kpop aja. Zuzur gue lebih belakangan banyakan hafal lagu cocomelon karena adek gue yang kecil hari-hari nonton itu. Dan kayaknya gue ngikutin BTS cuma sampe lagu mereka yang I Need You which is udah 5, 6 tahun yang lalu.

Zaman dulu tu ya, tau berita-berita idol cuma dari majalah dan fanfage di facebook. Uang jajan habis buat beli tabloid gaul, keren beken, sama asian plus tiap minggu. Galau tuh ya, nempel poster yang ada muka Jessica tapi di belakangnya muka Sooyoung, akhirnya beli majalah 2 edisi yang sama gara-gara poster. Wifi masih susah dimana-mana. Kalau idol ngumumin comeback mereka -dulu tuh seringnya jam 12 malam, siap-siap deh tengah malam ke warnet cuma biar bisa lihat MV mereka lebih cepat -padahal kan besok atau seminggu lagi juga bisa karena ga bakalan dihapus juga, tapi tetep aja engga bisa kalau engga lihat di jam yang sama dengan sama jam releasenya. Dari youtube di download biar bisa di lihat di hp tiap menit. Isi laptop penuh sama foto dan video idol. Hasil download di warnet semua wkwkwk. Lagu juga gitu, download di mediafire atau 4shared trus masukkin ke hp. Belum ada spotify soalnya. Drama juga. Dari zaman beli dvd bajakan sampe udah tau cara download. Kalau sekarangkan gampang banget, tinggal langganan spotify, netflix, viu, iqiyi. Wifi pun ada dimana-mana.

Anyway, segitu aja flashback gue tentang perbucinan kpop semasa remaja sampai menuju dewasa. Jujur aja, gue bersyukur karena berkat kpop lah gue terselamat dari pergaulan bebas di masa itu. Dari kpop lah gue jadi suka sama bahasa inggris (dulu rata-rata video idol engga ada yang sub indo, mau gak mau pake sub inggris) dan punya fondasi bahasa korea.

Gue engga bilang idol dulu lebih bagus dari idol sekarang. NO. Semua idol bagus-bagus karena mereka udah di training untuk jadi idol. Menurunnya minat gue di kpop murni karena emang real life gue cukup sibuk sampe gue hampir ga punya waktu buat ngebucin oppa-oppa. Tapi kapanpun gue capek, bosen, sedih, kpop is still my healing. And I’m proud to be a kpoper.