Married a Korean Oppa

Dari judulnya nyombong banget gak sih? Wkwkwk

Tapi orang-orang yang bener-bener kenal gue, know the true meaning of the title.

Sebenarnya nulis ini karena kepikiran dari blog sebelumnya tentang ‘I end-up married a korean karena kebucinan gue dengan per-korea-an’. Gue ga bener-bener mikir tentang ini sampe saat gue sebar undangan nikah, dan mereka melihat nama yang sangat asing di undangan -bukan nama orang-orang indonesia pada umumnya, merespon “bener-bener ya, ga bisa di pisahin sama korea-korean”, “ga sia-sia ya sepuluh tahun suka korea”, “harus banget nih sama korea?”, dll. Ya, gak harus sih. Betewe, menikah engga semain-main itu, bun!

Emang kalau boleh jujur, memang dunia per-kpop-an yang buat gue lebih berpeluang berteman dengan orang korea. Tapi untuk urusan nikah, serius, engga semain-main itu ya. Banyak kok orang di luar sana yang engga tau kpop sama sekali tapi nikahnya sama orang korea. Dan banyak juga di luar sana yang lebih bucin kpop 1000x lipat dari gue, nikahnya sama temen SMPnya. Ya karena emang selain jodoh itu ga ada yang tau, menikah juga ga segampang itu.

Di case gue, kenapa gue bilang kpop yang bawa gue berteman dengan orang korea? Karena mungkin selain kpopnya sendiri, gue juga tertarik buat belajar bahasanya. Bukan biar bisa ngomong sama idol kesukaan gue, tapi lebih karena udah terlanjur suka aja, pasti lebih gampang buat di dalami dan gue ngerasa masa depan gue bakalan lebih bagus kalau gue punya skill ini. Menurut gue, orang korea suka over proud. Mereka pasti seneng kalau lo suka kpop, tapi pasti mereka lebih senang lagi kalau karena lo suka kpop, lo jadi termotivasi buat belajar bahasa korea juga.

Gue pernah kerja part-time di salah satu korean company yang ada di medan, waktu itu proyek mereka ngebangun salah satu mall yang ada di medan. Dari banyak orang yang bisa berbahasa inggris lebih baik dari gue, dari banyak orang yang lebih tau seluk beluk kpop daripada gue, mereka pilih gue buat kerja bareng mereka, karena katanya gue bisa bahasa korea (dikit-dikit) dan mereka lebih ngerti bahasa inggrisnya gue daripada bahasa inggris profesional. Waktu itu gue engga pernah les, gue cuma belajar dari buku, drama dan lirik lagu. Dari kerjaan yang pertama ini, di kenalin terus ke kerjaan yang lain masih dalam konteks bahasa korea.

Dan saat gue pindah ke Filipina, peluang buat temenan sama korean native jadi lebih besar, karena as you know banyak banget orang korea yang datang ke Filipina buat kerja atau buat sekolah (belajar bahasa inggris). Nah, gue yang udah duluan punya basic bahasa korea jadi lebih gampang deket ke mereka dan jadi lebih nyambung ngomongnya. Kenal suami pun di Filipina. How did I met him? Biasa aja, di kenalin teman. Terus pdkt, pacaran, married.

Pertanyaan tersering yang gue dengar, ‘Cowok korea aslinya beneran romantis ga sih? Kayak di drama?’, well, kayaknya engga bisa di pukul rata deh. Suami gue bukan cowok korea pertama yang pernah gue pacaran. Sebelum doi, tiga empat kali gue pernah pacaran sama cowok korea juga (termasuk waktu di medan juga pernah sekali, trus LDR medan – filipina wkwkwk). Ada yang romantis, ada juga yang cuek, ada juga yang biasa-biasa aja. Menurut gue, itu cuma karena tiap orang punya karakter beda-beda. Bukan karena negaranya. Di Indonesia juga banyak kok cowok yang romantis kayak oppa-oppa, mau gue kenalin? wkwkkw.

Tapi, kalau suami gue sih, gue akui, doi romantis. Tapi engga yang sweet banget kayak di drama juga. Cukup romantis lah, menurut gue. Jadi beberapa hari yang lalu gue, suami dan kakak ipar (kakaknya suami) makan bareng di resto siang-siang. Trus kita duduk di pojok deket jendela. Di luar ada cewek-cowok (couple) lagi jalan berdua, si cowok tangannya ke depan muka si cewek ngehalangin sinar matahari, biar ceweknya engga kepanansan atau biar engga silau. Kakak ipar gue bilang, kalau suaminya ga kayak gitu. Trus nanya ke gue, suami gue (adiknya dia) kayak gitu engga. Gue bilang iya. Soalnya pernah beberapa kali jalan pas panasan, pasti kepala gue di tutupin sama doi. Atau pas naik motor berdua (gue yang bawa, doi di belakang, karena gue yang punya sim dan lebih jago kalo naik motor), pasti doi tutupi kepala gue biar ga kepanasan. Padahal engga di minta iniloh. Kalo payungan hujan-hujan juga. Pasti gue engga basah sama sekali, bahunya doi basah sebelah. Termasuk romantiskan suami gue? hehehe. Suami kakak ipar, yang padahal juga orang korea, engga romantis katanya.

Tapi, nikah sama orang korea bener-bener engga seindah di drama kok. Terlebih beda negara kayak gue dan suami. Banyak culture shocknya. Gue aja kaget dulu awal-awal pindahan rumah, kok suami gue pake handuk cuma sekali pakai terus langsung masuk mesin cuci, kalo kita kan biasanya di gantung. Semingguan baru ganti, itu juga kalo ingat wkwkwk. Sikat gigi bisa jalan kemana-mana, sambil nonton tv, duduk-duduk di sofa, dan lama banget. Bisa sepuluh menitan nyikat gigi doang. Gak cuma itu, budaya mereka yang ‘ppali ppali’ alias pengen cepat-cepat, beda banget sama budaya indonesia yang santuy. Banyak banget deh. Belum lagi budaya minum-minum, budaya makan yang lauknya kayak makan di rumah makan padang, penuh semeja-meja.

Ada suka dan dukanya kok. Mau itu orang dari negara manapun.