Kado Paling Berkesan

Kalau di tanya barang apa yang paling berkesan yang dikasi suami gue waktu zaman pacaran dulu. Gue bakalan jawab Topi. Kenapa topi? Karena doi dulu tu sering banget beliin gue topi. Katanya gue cantik pake topi. Padahal gue ga pernah banget topian. Tapi ada satu hari, cuma sekali itu gue pake topi di depan dia dan dia bilang gue cantik banget trus rambut gue yang di kuncir satu di keluar dari lobang topinya wkwkwkwk. Gara-gara itu dia sering banget beliin topi walaupun akhirnya gak ada yang gue pake satupun.

Jadi ceritanya waktu itu kita lagi berantem hebat banget gara-gara gue engga ngabarin doi kalau gue udah nyampe tujuan dan udah ketemu sama sahabat gue -Eneng.

Waktu itu day off pertama gue setelah sebulan engga day off karena gantiin temen gue yang cuti balik ke Indonesia. Walaupun selama sebulan gue engga dapat day off sama sekali, bukan berarti kita engga ada ketemu dalam sebulan itu. Gue lumayan sering ngorbanin waktu tidur gue buat jalan bareng, makan bareng atau ngopi berdua. Dan tiba saatnya gue dapat day off lagi setelah sebulan nonstop kerja, gue udah bilang dari jauh-jauh hari kalau gue engga bisa lama-lama, habis makan gue harus balik ke condominium gue karena ada janji sama Eneng. Gue sama Eneng bener-bener udah sebulan engga ketemu dan kebetulan waktu itu Eneng lagi ada masalah dan pengen cerita ke gue. Dan ketemuannya juga di coffee shop bawah condominium tempat gue tinggal.

Si suami yang waktu itu masih jadi pacar setuju, walaupun emang gue ngerasa kalau dia agak kesel. Karena jarang-jarang kita dapat day off yang harinya barengan. Tapi mau gimana, gue udah janji sama Eneng, dan itu sebelum si pacar ngabarin kalau dia off juga di hari yang sama dengan gue. Padahal kalau dia engga off juga bisa ketemu di lain waktu karena kami udah sering ketemu, makanya gue iyain waktu Eneng pengen ngobrol.

Sebenarnya di hari itu, pas gue bangun tidur gue udah ngerasa engga enak badan. Rasa mau demam. Nafas panas, badan lemes dan kepala pusing. Cuma gue akhirnya tetep pergi ketemu pacar trus habis itu ketemu Eneng. Dan kebetulan lagi dalam perjalanan ketemu Eneng paket data gue habis. Gue ada chat ke pacar ngabarin kalau gue udah nyampe dan udah ketemu sama Eneng, tapi gagal terkirim karena paket data habis dan gue engga sadar, gue engga cek ulang dan langsung masukkin hp ke tas. Setelah ngobrol-ngobrol sama Eneng, gue balik ke rumah (condominium), hp gue otomatis tersambung ke wifi. Tiba-tiba banyak banget notifikasi masuk dan semua isinya dari si pacar -beserta berpuluh-puluh missed calls.

Dari yang awalnya baik-baik sampe ngamuk-ngamuk karena ga gue balas dan telpon doi ga gue angkat -karena hp juga gue silent. Gue yang dari pagi udah demam dan pusing males banget ngeladenin orang marah-marah. Akhirnya gue hapus pesan gagal terkirim yang ngabarin gue udah nyampe itu. Gak jadi gue kirim dan engga mencoba menjelaskan soal paket data yang habis. Trus gue blok kontaknya dan gue langsung tidur karena udah engga tahan lagi kepala pusing dan meriang.

Besoknya gue kerja shift malam. Karena ngerasa badan masih ga enak, jadi gue memutuskan untuk gak mandi pergi ngantor. Dan sebenarnya semalam yang pas gue day off itu juga gue pergi keluar engga mandi karena ngerasa mau demam, cuma cuci muka sama sikat gigi doang wkwkwkwk. Gara-gara itu rambut gue berminyak banget. Makanya gue minjam topi temen sekamar gue buat pergi kerja.

Jarak dari condominium ke kantor itu deket banget. Jalan kaki cuma 10 menitan. Di lantai bawah gue ketemu sama temen sekantor yang mau berangkat kerja juga. Kita jalan bareng sambil ngobrol-ngobrol dan tiba-tiba ada orang muncul di depan kami. Itu si pacar gue yang udah gue blok.

Gue tetep jalan ga ngehirauin dia ngomong apa. Karena yang gue ingat terakhir dia ngechat gue ngamuk-ngamuk dan mau putus, jadi walaupun gue ga balas apa-apa dan langsung ngeblok gue nganggapnya udah putus. Gue sebel dong di ikutin terus sampe mau hampir nyampe kantor, sampe si temen kantor gue yang awalnya jalan bareng gue jalan jadi misah.

Sampe udah bener-bener di depan pagar kantor dan gue malu banget mulai di lihatin orang-orang kantor yang mau pulang kerja atau baru masuk kerja kayak gue, si mas-pacar-apa-mantan-ya ini engga mau pergi juga. Doi engga mau pergi sebelum gue buka blokirannya. Akhirnya gue bukalah blokiran semalem di depan dia.

Tempat tinggal kita lumayan jauh, walaupun masih sama-sama di Metro Manila -gue di Makati doi di Malate. Kalau naik taksi 30 menit, kalau naik bus atau jeepney bisa sejaman. Selama beberapa bulan kita pacarannya, gue yang lebih sering nyamper ke tempat doi. Karena doi engga bisa bahasa inggris, jadi ribet banget kalau mesan grab atau taksi jadi sering nyasar atau salah alamat. Jadi mendingan gue yang ngedatangin kan. Toh gue anaknya emang suka jalan-jalan hehe.

Jadilah malam itu, sejam setelah gue masuk kerja gue chat dia duluan nanyain dia udah nyampe rumahnya apa belum, gue takut aja dia nyasar. Karena biasanya kalau dia yang nyamperin gue, pas pulangnya gue yang pesanin taksi atau grab pulang ke alamatnya. Tapi karena gue buru-buru mau masuk kantor juga -kantor gue kalau telat potong gaji cuy, 1000 peso setara 300ribu rupiah, lumayan banget kan- dan masih kesel juga karena berantem, gue langsung masuk aja cepat-cepat ke kantor dan gak tau dia pulangnya gimana. Makanya gue chat buat mastiin kalau dia udah pulang dengan selamat, bukan maksud mau balikan ya.

Seminggu kemudian pas gue off lagi, kita ketemuan lagi. Perdana ketemu lagi setelah berantem. Selama seminggu itu gue cuma balas chat dia seadanya aja. Makanya pas hari gue off dia langsung bilang mau ketemu dan mau kasi sesuatu. Dan apa yang dia kasi? TOPI.

Gue agak kaget. Karena dari banyak barang di dunia ini yang gue suka dan sering pake dan tentunya bakalan jadi lebih berguna karena gue sering pake dan suka, kenapa harus ngasi topi yang bahkan dulu waktu upacara hari senin aja gue ga suka pake topi dan sering kelupaan bawa topi. Ini ada cowok minta ngajak balikan malah beliin topi.

Topinya topi mahal lagi. Jujur, walaupun gue engga pemakai barang-barang branded, tapi gue cukup tau kalo merk MLB itu mahal ya kan wak. Ngapain kasi gue topi mahal, mending kasi mentahnya aja ntar gue belanja sendiri kan wkwkwk.

Usut punya usut rupanya alasannya begini; seminggu lalu yang dia ngekorin gue sampe ke kantor itukan gue pake topi, rambut di kuncir kuda trus di masukkin ke lobang topi, kata dia gue cantik banget waktu itu. Cantik banget katanya gue pake topi.

Padahal gue pake topi bukan biar kelihatan cantik. Gue udah 2 hari engga keramas. Rambut gue berminyak dan bau pasti. Kasian orang kantor di kiri-kanan gue kan, makanya gue pake topi walaupun sebenarnya gue juga sumpek.

Dan ini cowok nitip beliin topi ke temennya yang kebetulan mau ke Manila dari korea. Dan topi itu di beli di duty free korea. Pantesaaaannn. Pantesan branded. Duty free kan engga ada yang engga branded.

Akhirnya gimana? Ya akhirnya kita balikan. Tapi bukan karena topi MLB ya. Ya, karena gue hargain aja effortnya dia nungguin gue dari pagi sampe sore di bawah condominium gue. Mana gue blok dia lagi, jadi dia ga bisa ngehubungi gue sama sekali, jadi mau gak mau cuma bisa nunggu sampe gue lewat disana, yang memang gue pasti lewat sana karena itu satu-satunya lobby keluar dari condominium tower B, SM Jazz Residence.

Kenapa gue tau dia nungguin gue dari pagi, karena pas udah mulai ngomong baikan, dia tanya kenapa gue engga pergi les mandarin hari itu.

Dia tau jadwal les mandarin gue jam 11 pagi, itu artinya gue udah harus berangkat jam 10.30 paling lama banget karena gue berangkat les naik jeepney bukan naik taksi. Jadi kalau mau ketemu gue harus datang sebelum jam 10.30. Tapi hari itu karena masih demam gue engga les. Karena di blok juga jadi dia ga bisa chat gue kalau dia udah nungguin di bawah dari jam setengah 10 karena pengen ngomong dulu ke gue, padahal hari itu dia kerja. Jadi gue agak-agak terharu aja ada cowok yang nungguin gue dari pagi sampe sore hehe hehe hehe.

Hadiah topi ini engga berlanjut sampai di MLB, karena setiap dia pulang dari korea dia selalu beliin gue topi. Topinya bermerk semua. Gue sampe pusing mau di apain. Sampe akhirnya gue suruh stop. Karena ga kepake sama sekali, baru deh engga pernah lagi di beliin topi.

Tapi gara-gara ini juga, kalau lagi ke mall trus ada lihat topi di pajang, gue suka aja gitu nyoba-nyoba sambil ngaca di kaca yang gede disana. Iya ya, ternyata cantik juga gue kalau pake topi mwehehehe.