Gue [Egi Series]

Setelah putus lagi dari Egi, gue bener-bener engga ngehubungin dia lagi. Sama sekali. Gak ada sama sekali. Kalau dulu pertama kali putus gue sering dan selalu chat dia. Kali ini sama sekali gue engga ada chat dia. Gue mutusin buat unfriend dia di facebook. Karena gue engga mau berakhir ngechat dia terus kayak dulu.

Cuma ada hari-hari tertentu gue bener-bener kangen sama dia. Gue stalk facebooknya, gue baca-baca balik chat-an kita dari zaman pdkt sampe pacaran. Dan gue selalu mencoba stop sebelum sampai di chat putus. Setiap kangen dia, pasti itu yang gue lakuin.

Stalking facebooknya, facebook temennya yang ada update bareng dia.

Setelah putus dari Egi apakah gue balikan sama Rius? Jawabannya Engga. Ohya, Rius udah punya pacar pas masuk ke kelas 3. Maharani namanya. Walaupun Rius masih tetap engga mau negur gue, tapi gue seneng kok dia punya pacar. Semoga emang karena udah move on ya Yus, jangan kayak gue. Nanti lo nyesel.

Karena gue nyesel banget nerima lo jadi pacar gue di saat gue masih sayang sama orang lain. Akhirnya gue kehilangan orang yang baik banget. Seandainya kita ga pernah pacaran, pasti kita bakalan jadi temen baik kan sampe sekarang.

Setelah putus lagi sama Egi dan bener-bener engga ngekontak dia sama sekali. Gue lebih banyak fokus ke diri gue. Temen-temen di sekeliling yang awalnya engga terlalu dekat jadi dekat banget. Gue jadi lebih terima kehidupan gue yang baru.

Jujur, waktu pertama kali papa nyuruh gue ikut pindah, gue menolak keras banget. Bukan karena gue pacaran sama Egi, tapi karena gue udah terlanjur suka sama sekolah gue, sama temen-temen gue disini. Walaupun gue engga lahir disini tapi gue dari kecil banget udah tinggal di kota ini. Bagi gue kota ini tuh kampung halaman gue daripada yang bener-bener kampung halaman gue.

Jadi setelah pindah, gue kesulitan beradaptasi. Tapi sebenarnya bukan karena salah di lingkungannya, tapi salah gue yang engga mau membuka diri di tempat yang baru. Gue benci rumah yang gue tempati. Gue benci tante gue yang selalu jahatin gue dan memandang sebelah mata keluarga gue. Di kota lama engga ada yang pernah gituin kami. Gue benci sekolah gue yang baru. Gue benci guru-gurunya. Gue ga suka teman-teman gue di sekolah yang baru. Gue kangen sama teman-teman gue di kota yang lama. Gue pengen balik ke kota yang lama. Dengan perasaan ini setiap hari yang buat gue selalu berakhir ngechat Egi walaupun jarang di balas.

Gue benar-benar mulai membuka diri dan mau menerima keadaan setelah memasuki kelas tiga. Iya, setelah gue memutuskan untuk benar-benar pasrah sama keadaan seperti yang Egi bilang. Kalau emang kami emang di takdirin bersama pasti ada jalan buat bisa tinggal di kota yang sama lagi.

Dan kali ini gue engga mau lagi berusaha mati-matian. Gue bahkan engga berusaha belajar yang rajin biar bisa masuk universitas lebih gampang. Engga. Kali ini gue cuma mau hidup nyaman tanpa harus mikir ini-itu lagi. Gue capek nangis, gue capek berantem, gue capek overthinking.