Gue 2 [Egi Series]

Kebiasaan gue baca chat Egi dari zaman pdkt sampe pacaran setiap kali gue kangen dia, perlahan-lahan mulai jarang. Itu artinya gue udah jarang kangen sama dia. Sampe akhirnya kebiasaan itu bener-bener hilang dan gue engga tau sejak kapan. Gue bahkan udah ga ingat lagi kapan gue terakhir kali gue ngestalk dia.

Gue mulai berbaur dengan teman-teman di kelas dan dari kelas lain. Gue juga punya banyak teman di luar sekolah dari komunitas-komunitas yang gue ikuti. Gue yang dulunya anak yang lurus-lurus aja di sekolah juga mulai mencoba kenakalan-kenakalan remaja seumuran gue. Tapi gue ngerasa lebih hidup kali ini.

 Dan gue jadi lebih bisa terima kondisi keluarga gue yang sekarang.

Gue tuh ya ngiranya anak-anak lain gak ada yang kayak gue. Makanya gue males banget temenan sama anak-anak baru disini. Karena gue pikir, mereka kan anak-anak dari kota besar mana ngerti sih yang gue rasain. Mana ngerti sih rasanya gak mau pindah tapi di paksa pindah, mana ngerti rasanya di benci keluarga sendiri.

Itu pikiran gue saat itu, karena setau gue, temen-temen gue di kota yang lama engga ada yang setragis gue nasibnya. Mereka cuma hidup kayak anak-anak seumuran gue lainnya. Cuma gue doang yang gini nasibnya. Jadi ngapain gue perlu temenan lagi sama orang-orang yang bahagia ini.

Tapi gue salah. Mungkin karena circle pertemanan gue yang kecil banget di kota lama, gue engga tau kalau anak-anak lain juga punya masalahnya sendiri-sendiri.

Semakin gue berteman dengan banyak orang, semakin banyak gue tau kalau engga semua anak baik-baik aja. Banyak juga yang punya masalah segunung kayak gue. Berteman dengan banyak orang yang latar belakangnya berbeda-beda dan masalah hidupnya pun berbeda-beda surprisingly malah buat gue mulai nyaman dan suka sama kota ini.

Suatu hari Egi pernah bilang gini ke gue setelah kita ketemu lagi. Lo masih masih sama banget ya, perhatian banget ke temen-temen lo.

Gue jawab dalam hati, perhatian gue ke temen-temen gue di kota lama itu karena gue takut Gi mereka ninggalin gue kalau gue ga gitu. Karena gue punya banyak kekurangan yang gue gak mau orang tau. Gue takut di jauhin. Itu juga alasan gue engga mau nambah teman waktu awal-awal pindah kesini. Gue gak mau harus nambah orang yang harus gue ‘perhatiin’ dan selalu cemas kalau suatu saat mereka tau dan ninggalin gue.

Kalau teman-teman gue yang sekarang, gue perhatian sama mereka bener-bener dari lubuk hati gue yang paling dalam. Gue sayang sama mereka Gi. Mereka buat gue engga ngerasa jadi orang bermasalah sendiri di dunia ini. Mereka juga anak yang lemah kayak gue. Tapi kami gak papa karena kami bersatu. Dan merekalah yang mengalihkan perhatian gue jadi gue bisa berhenti buat ngebaca chat ulang kita yang dulu.

Tau ga Gi, sebelum ada mereka (lo pasti tau deh, orang yang selalu gue panggil ‘kakak’), gue kira orang yang siap menerima gue apa-adanya diri gue adalah lo. Gue kira dulu, mau sering apapun gue marah-marah, gue ngambek, gue banyak nuntut, lo bakalan akan selalu ada buat gue, engga bakalan ninggalin gue sendiri. Sementara atau selamanya. Tapi gue salah Gi. Lo itu bukan kayak temen-temen gue di kota yang baru. Tapi lo itu kayak teman-teman gue dia kota yang lama. Lo sari keluarga yang baik-baik aja. Makanya lo ga ngerti yang gue rasain.