Egi 8 (Last)

Banyak yang penasaran, akhirnya gue dan Egi bener-bener ketemu lagi apa engga? Egi beneran keterima di kampus kota gue apa engga? Kita balikan lagi dan kali ini engga LDR-an lagi apa engga? Jawabannya ENGGA.

Egi engga keterima di kampus kota gue. Dia akhirnya keterima di kampus yang justru di kampung ibunya. Tapi gue yakin kok, dimana pun dia kuliah pasti bakalan baik, karena dia anaknya emang sepintar itu.

Kalimat diatas udah sekalian menjelaskan kalau kita engga balikan lagi untuk yang kedua kalinya ya. Dan engga ada balikan ketiga keempat dan seterusnya sampe sekarang. Kita jadi temen baik sekarang. Bahkan diatas level teman mungkin? Sahabat kali ya.

Did we meet again? Yeapp. Beberapa kali. Pertama kali kita ketemu lagi setelah sekian lama, setelah bertahun-tahun, pertemuan pertama setelah kepindahan gue ke medan dari pekanbaru adalah waktu liburan pertama gue ke Indonesia. Gue udah punya uang buat beli tiket pesawat dan gue memutuskan untuk pergi liburan ke padang. Jujur, dari banyak tempat yang bisa gue datangi buat liburan yang singkat itu gue pilih padang karena Egi disana. Ketemunya juga singkat banget, sejam atau dua jam mungkin? Dan itupun bareng sepupu dan adik gue. Besoknya karena masih belum puas, gue masih pengen ketemu, gue minta ketemu lagi dengan alasan ada yang mau gue kasi tapi kelupaan. Padahal engga ada. Mendadak heboh gara-gara gatau mau ngasi apa ke Egi besoknya. Akhirnya gue kasi kue yang gue bilang oleh-oleh dari medan. Iya, emang dari medan sih, tapi itu makanan cemilan kita buat dijalan wkwkwk.

Di part sebelumnya (tapi gue lupa part yang mana), Egi ada bilang kan, kalau gue masih sama, masih tetap perhatian ke orang-orang terdekat gue, nah dia itu bilangnya pas ini nih, pas pertemuan ini.

Gimana rasanya ketemu lagi sama Egi? Ya gitu, rasanya buat ketagihan sampe besoknya pun ngarang-ngarang alasan buat ketemu lagi wkwkwk. 

Satu yang lucunya disini, gue emang dari awal mau kasi dia surat, eh rupanya pas ketemu ini dia juga kasi surat dong ke gue. Padahal engga ada janjian mau surat-suratan, dan dia juga kasi gue lukisan karikatur.

Tapi jujur, waktu itu, selain excited bisa ketemu lagi, rasa minder gue ke dia pun jadi lebih besar. Apa ya, kalau istilah zaman sekarang mungkin insecure kali ya. Gue insecure parah setelah ketemu lagi sama dia. Dia makin keren, 100x lipat lebih keren daripada dulu waktu sekolah. Maksud gue disini buat keren dari segi tampilan atau apa, dia itu keren aja pembawaannya, cara dia bicara, cara dia ngejelasin yang lagi dia lakuin, cara dia cerita tentang dirinya dan kuliahnya. Sementara gue, gue selalu jadi orang yang pura-pura keren. Pura-pura biasa aja dengerin dia, padahal gue ngerasa jadi keciiilll banget. Dia dengan cerita proyek-proyek dan imipian masa depannya. Gue yang cuma dengan kantor life yang gitu-gitu aja dan masih gak tau mau jadi apa kedepannya.

Anyway, waktu sebelum gue mau nikah juga, gue bilang kedia. I will get married with this man. This kind of man, you can trust him. I’m good with him. Dan kita ketemu lagi pertama kali setelah gue nikah. Dia temenin gue sebelum gue balik ke Filipina. And we hugged, lumayan lama.

Sampai sekarang, gue udah nikah dan dia juga udah punya pacar. Kita udah punya kehidupan masing-masing as an adult. Gue yang seorang ibu rumah tangga baru yang masih banyak strugglenya dan riwehnya ngurusin toko sana sini sambil ngurusin suami. Egi kerja di perusahaan yang bagus di pulau jawa. Kita ketemu, kalau gue lagi ada urusan kesana. Sebisa mungkin gue sempatin waktu buat ketemu dia. Dan dia pun begitu, tanya jadwal gue pas gue lagi kesana. Engga ada maksud apa-apa, cuma karena gue sayang sama dia. Gue sayang sama Egi sebagaimana gue sayang ke sahabat-sabahat gue yang lain, yang selalu ada buat gue dan ngedengerin keluh kesah gue yang capeknya hidup sebagai orang yang baru dewasa ini.

Cerita-cerita tentang Egi Series ini -sampe Egi 7, sebenarnya udah gue tulis dari beberapa tahun yang lalu di Tumblr. Karena gue mau tutup akun tumblr karena udah ga kepake lagi dan sayang aja sama tulisan ini, jadi gue pindahin aja ke blog ini dan udah minta persetujuan dari Egi, malah dia mau baca tuh kayaknya hehehe.

We’re cool, we’re good now. Makanya gue bisa menulis Egi Series ini dan melanjutkan part terakhir ini dengan perasaan yang bener-bener seneng. Dan part-part yang udah tulis lama banget selalu gue baca ulang disaat gue stuck sama masalah yang ada sebagai orang dewasa.

Jujur setiap baca cerita ini selalu senyum-senyum sendiri. Apa sih galau-galaunya masa-masa remaja gue  paling cuma gara-gara Egi ga balas chat, Egi cuekin gue, berantem sama Egi. Egi Egi Egi.