Egi 7

Gue akhirnya udah tamat SMK.

Kira-kira gue bisa kuliah bareng Egi gak ya?

Egi ngehubungin gue duluan.

Iya. Egi ngehubungi gue duluan. Percaya gak sih?

Sama gue juga engga. Sampe gue baca berulang-ulang. Gue refresh facebook messanger juga berulang-ulang. Dan pesan itu masih ada di paling atas inbox gue.

Bentar-bentar kayaknya dia udah gue unfriend deh.

Dan dia request pertemanan lagi di facebook. Kayaknya dia baru sadar deh kalau gue nge-unfriend dia. Terus karena mau chat gue jadi nyari-nyari fesbuk gue makanya dia add lagi.

Iya, kayaknya gitu.

Iya gak sih?

Yaudah gue accept aja. Kan udah damai. Yuk bisa yuk.

Mau tau dia chat apa?

Dia minta nomor hp gue.

DIA MINTA NO HP GUE.

Pikiran gue lari kemana-mana. Jangan-jangan. Jangan-jangan. Jangan-jangan.

Jangan-jangan dia lolos masuk universitas di kota gue. Iya sih SBMPTN belum, tapi kan bisa aja dia udah di terima duluan jalur prestagi karena olimpiade-olimpiadenya.

Jangan-jangan dia mau ngabarin gue karena itu. Ya gak sih? Emang ada alasan lain selain itu?

Gue tuh ya, move on ya udah move on. Maksudnya gue tuh udah chill aja sih sekarang.

Ya gak sih? Chill ga sih gue? Itu tadi fesbuknya gue refresh berkali-kali bukan karena kaget kok.

Cuma agak tahan nafas aja dikit, setiap lihat nama dia di inbox paling atas.

Iya, namanya juga Egi. Mau gimanapun gue bilang benci dia karena ninggalin gue, Tetep aja gue berakhir ambyar. Senengnya sampe rasanya gue bisa terbang sekarang. Gagal move on gagal move on deh, gue engga peduli. Egi first sih ini ya.

Eh tapi gimana ya kalo Egi beneran kuliah disini. Gue kan udah punya pacar sekarang. Pacar gue mau di kemanain. Kalau ngaku lagi kayak waktu itu kalau gue balikan sama mantan bisa di musuhin lagi gue. Mana pacar yang sekarang deket banget lagi sama papa karena sama-sama suka mancing. 

Duh belum pasti juga si Egi keterima di universitas di kota gue udah kejauhan aja mikirnya.