Egi 6

Balikin sama Egi itu gak gampang. Lebih susah daripada waktu dulu buat dia suka sama gue.

Gue chat dia hampir tiap hari. Gak di respon. Atau kalau di balas pun lama banget. Alasannya karena gak ada pulsa. Setiap di respon, engga pernah sekalipun gue melewati kesempatan buat ngajakin dia balikan. Kayaknya dia kesel sama gue gara-gara itu. Makanya dia jarang balas walaupun online atau ada pulsa.

Kenapa gue berani chat dia lagi? Karena dia udah selesai sama olimpiadenya. Dia lagi siap-siap magang kalau engga salah. Anak SMK kan ada magang. Sekolahnya Egi magangnya kelas 2, kalau sekolah gue magangnya pas kelas 3.

Setau gue (yang waktu itu belum pernah magang padahal, tapi sok tau), magang itukan engga sesibuk kayak waktu sekolah biasa. Jadi harusnya dia punya banyak waktu dong. Makanya gue sering chat dia walaupun jarang di balas.

Sampai akhirnya gue chat dia panjang banget. Intinya gue nyesel karena apa yang udah gue lakuin, minta putus sampe minta dia milih gue apa olimpiade. Dan gue engga bisa move on. Gue engga bisa move on padahal kita ketemu juga ga pernah lagi. Tau dia balas apa? Dia bilang mau telepon gue besok, dia mau ngomong sesuatu.

Akhirnya kita balikkan. Dan gue berjanji untuk bisa lebih ngerti sama sibuknya dia dan gak marah-marah lagi kalau dia lagi sibuk.

Tapi apa? Kita akhirnya balikan cuma sebulan. Karena gue tetaplah gue yang marah-marah kalau chatnya engga dibalas.

Di putus kali ini gue lebih kalem. Akhirnya kita mutusin fokus buat ujian masuk kuliah. Kalau emang kita bisa kuliah di kota yang sama, dan di takdirin buat ketemu lagi, mungkin saat itu kita bisa bareng-bareng lagi. Toh kita udah sama-sama tau gimana ga enaknya LDR.

Sebenarnya itu dia sih yang mutusin begitu. Mana mungkin gue yakan.

Cuma kali ini gue udah terlalu malu sama diri gue sendiri yang melanggar janji yang gue buat sendiri bahkan sering gue ucapin dalam hati, kalau misalnya gue balikan sama Egi. Jadi gue cuma bisa terima apapun yang Egi bilang. Karena gue yang selalu ngajak dia buat balikan tapi gue juga yang menghancurkan itu.