Egi 4

So, akhirnya gue pindah ke kota lain. Sebenarnya kota yang gue pindahin ini emang kampung gue, gue lahir disini dan papa mama gue asli orang sini. Cuma waktu gue TK papa pindah ke kotanya Egi, jadilah gue disana sampe gue SMK kelas 1.

Bagaimana hubungan gue sama Egi? Kita masih lanjut kok. Kita memutuskan untuk LDR dan ketemuan kalau lagi libur sekolah. Padahal apa? Padahal semua bullshit banget sih kalau di pikir-pikir sekarang.

Gue pindah ke kota tanah kelahiran gue. Keluarga besar gue semua ada di kota ini. Gak ada alasan gue buat balik ke kotanya Egi, karena semua keluarga gue emang udah balik semua ke kota asalnya kita. Kalaupun Egi datang ke kota gue, mau nginap dimana? Di rumah gue? Kan gak mungkin. Kita tuh masih anak SMA masa gue udah kenalin dia ke keluarga. Terus juga kita anak SMA yang ga punya duit buat beli tiket pesawat atau bus antar kota. Lumayan jauh soalnya pasti ongkosnya mahal.

Harapan satu-satu kami waktu itu adalah, tamat sekolah dia atau gue bisa kuliah bareng di kota yang sama.

Ohya, cerita ini latar belakangnya dari 2011 ya waktu gue mulai pdkt dan pacaran sama Egi. Lalu gue pindahannya itu sekitar april atau mei 2012. Yap, kita pacaran baru berapa bulan aja. Zaman itu videocall belum umum. Tapi orang-orang udah ada yang pakai whatsaap, cuma gue gatau whatsapp dulu itu bisa videocall atau engga. Gue dan egi juga ga pake blekberi atau android. Kita cuma pake nokia. Tapi kita paling sering chattan pake fesbuk sih.

Sampe suatu hari Egi memperkenalkan gue ke yahoo messanger yang bisa videocall. Kita videocall. Waaahhhh. Rasanya warbyasaaahhhh. Walaupun suara putus-putus dan video seringan buffering. Kuota yang baru gue beli pun ludes ga sampe 3 menit. Tapi gapapa.. gapapa gue seneng.

Jangan kira karena bisa videocall-an hubungan gue sama Egi baik-baik aja. Kita jadi sering berantem karena Egi yang mulai sibuk sama persiapan olimpiade nya. Dia lolos mewakili provinsinya untuk maju ke tahap nasional. Otomatis waktu dia buat ngehubungin gue jadi berkurang. Sementara gue yang baru pindah, masih kesepian, masih belum beradaptasi, ditambah kepindahan gue karena ada masalah di keluarga gue, saat itu gue bener-bener butuh banget dia di sisi gue. Sampe akhirnya kita putus. Kita berantem besar, gue lupa teleponan atau chat. Pokoknya penyebabnya dia yang engga ada waktu buat gue karena olimpiade dan gue yang ga bisa ngertiin itu. Kita putus.

Kita putus padahal sedikit lagi kita mau anniv pacaran yang kesatu tahun. 

Sebenarnya Egi nahan gue, dia cuma minta waktu sampe olimpiadenya selesai aja, dia minta waktu buat fokus dulu ke olimpiadenya. Tapi gue malah buat dia milih gue apa olimpiade. Padahal dia gak mau gitu. Dia gamau milih-milih. Tapi gue keras banget kalau dia ga bisa ngasi gue waktu kayak dulu ya mendingan putus aja. Akhirnya kita putus

Yang nangis kejer siapa? Gue.

Yang beberapa bulan kemudian nyesel siapa? Gue juga.

Jadi yang bego siapa? Ya guelah. 

Sok-sokan banget lagi nyuruh-nyuruh si Egi milih.