Egi 2

Sebulan pertama pacaran kita tu sering banget berantem. Alasannya tu selalu sama; Gue. Gue yang marah dia lama balas chat, gue yang ngambek dia main sama temennya, gue yang cemburu kalau dia deket-deket sama cewek lain.

Mungkin karena gue bilang Wika ga suka sama Egi tu karena dia tipe cowok pinter dan culun di kelas, sebenarnya Egi engga culun guys. Ya culun sih kalau di bandingin sama pacar-pacarnya Wika yang popular itu. Tapi untuk ukuran anak SMA biasa, Egi itu termasuk keren. Dia tinggi, pinter, anak olimpiade dan aktif di ekskul. Temennya kebanyakan kakak kelas yang keren-keren. Yang sering ikut olimpiade dan lomba debat bahasa inggris dimana-mana. Seangkatan gue juga banyak kok yang ngefans sama Egi. Makanya gue tu sering marah-marah ke dia, sering ngambek, karena ya gue takut aja dia di rebut sama cewe lain hehehe.

Sampe akhirnya hubungan kita mulai adem-ayem setelah masuk ke bulan kedua ketiga pacaran. Karena apa? Karena Egi mulai kenalin gue ke temen-temennya. Kayak mulai di akuin gitu loh kalau gue ini pacarnya. Eh tapi dari awal dia emang udah ngakuin kok kalau gue pacarnya, cuma overthinking gue aja jadinya mikir yang aneh-aneh terus. Selain jadi sering nongkrong sama temen-temen circlenya dia, di sekolah kita juga sering ketemu dan makan bareng di kantin. Kadang-kadang pulang bareng juga.

Waktu itu Egi punya temen deket cowok, namanya kak Munir. Dia ini kakak kelas dan salah satu pembimbing olimpiade nya Egi. Gue tuh biasa aja sama temen-temennya yang lain, tapi sama kak Munir ini gue suka gedeg. Dia ini lebih sering bareng Egi daripada Egi bareng gue. Terus kalau udah sama kak Munir dia tuh jadi lupa ngabarin gue. Dan kak Munir tu emang ngedukung banget dulu Egi sama Wika, bukan sama gue. Tapi kan yaudah sih, ujung-ujungnya temen lo kan sukanya sama gue sih kak, gue pengen ngomong gitu sama kak munir, tapi gue takut. Soalnya dia pernah menang lomba debat jadi gue takut ngomong sama dia.