Bu-ibu Baru

Gimana rasanya jadi bu-ibu baru Ci?

Kemaren kebetulan habis chat-chatan sama teman yang sesama bu-ibu baru, kalau nyebut bu-ibu baru kesannya gimana gitu hehehe. Awal-awal nikah kemaren kalau ketemu orang selalu disapa, ‘eh pengantin baru’ habis itu langsung senyum-senyum sendiri hehehe. Dan belakangan ini gue mendengar istilah baru lagi yaitu ‘bu-ibu baru’ alias ibu-ibu yang baru jadi walaupun ibu-ibunya belum punya anak. Jadi kalau udah punya anak nanti julukannya ganti lagi jadi mama muda wkwkwkwk

Ntah kenapa gue dan beberapa teman gue nikah dalam waktu yang berdekatan. Engga ada janjian, bahkan kita sama-sama baru tau waktu sebar undangan. Karena inilah kadang jadi sering chat-chatan sama temen-temen gue ini yang sesama bu-ibu baru. Dan rasanya itu luar biasa excited. Mungkin karena ada rasa ‘oh bukan gue aja’ jadi seru aja rasanya.

Hal yang paling sering gue -dan teman-teman gue sesama bu-ibu baru rasakan di awal-awal adalah masih antar percaya gak percaya kalau gue udah nikah. Kadang gue sampe berulang kali baca chatan gue sama oppa di hp cuma mastiin kalau kita bener-bener udah nikah. Karena ngelihat foto-foto aja rasanya masih kayak mimpi. Kadang-kadang gue sampe duduk diam dulu sambil merem, terus dalam hati bilang gini, “kalau ini mimpin plis bangun bangun bangun” gitu. Ada yang pernah ngalami juga?

Tapi sekarang fase-fase itu udah lewat. Sekarang masuk ke fase yang apa-apa pengeluaran di catetin. Sebenarnya gue bukan tipe orang suka ingat-ingat tadi gue makan kena berapa, ongkos kena berapa, beli gorengan berapa, dll. Mungkin efek dari waktu masih lajang, cari uang untuk diri sendiri, jadi mau berapa pun duit yang habis pasti habisnya ke diri sendiri dan gak perlu tanggung jawab ke siapa-siapa. Tapi setelah menikah dan ikutan makan uang dari laki, walaupun doi ga tanya gue beli apa aja dan uang habis kemana aja, tapi mulut ini selalu otomatis laporan ke laki sampe buat catatan kalau-kalau ada yang kelupaan atau engga kesebut. Bukan kayak laporan resmi atau gimana, cuma kadang pas lagi santai-santai nonton tv, reflek aja cerita hari ini beli apa aja dan habis berapa aja. Walaupun engga kemana-mana seharian cuma pesen makan pake grabfood tetep aja jadi kebiasaan cerita. Padahal doi sama sekali ga nyuruh buat laporan, tapi ada rasa tanggung jawab aja kalau itu harus di laporkan. Ada yang sama gak?

Dan yang terakhir adalah jadi super irit alias pelit wkwkwk. Tapi kalau yang ini rasanya gue aja, bu-ibu baru yang lain engga. Setelah menikah ntah kenapa gue jadi super duper perhitungan. Contohnya listrik di rumah. Gue tipe orang yang kalau gue berada di dalam rumah 24 jam maka selama itu juga AC hidup. Bahkan kalau pergi keluar tetap di hidupin biar nanti kalau balik kerumah tetap sejuk. Sebelum nikah gue engga peduli sama tagihan listrik yang penting gue nyaman dan engga kepanasan. Tapi setelah nikah, gue jadi mendadak irit. Kalau dulu AC selalu nonstop, sekarang kalau gue mau tidur AC nya gue timer dulu. Pagi-pagi kalau laki udah berangkat kerja dan gue mau lanjut tidur lagi, pasti sebelum tidur AC nya gue timer dulu. Sebelum tidur siang juga gitu. Terus kalau mau nonton TV di ruang tengah juga AC di matikan gantin hidupin kipas angin aja. Padahal sebelum nikah AC tetap di biarin hidup terus pintu kamar di buka biar AC nya keluar ke ruang tengah. Dan kalau keluar AC di matiin. Sebelum nikah semua lampu di hidupin. Termasuk lampu balcon. Dan sekarang lampu cuma hidup di ruang yang di pake aja. Karena kompor juga kompor listrik, sekarang kalau lagi masak atau lagi pake air fryer pasti AC juga dimatiin, gak lagi manasin apa-apa di microwave dan gak lagi muter mesin cuci. Gak cuma itu, kalau belanja jadi suka yang diskonan atau yang beli satu dapat lima. Padahal doi juga engga ada komplain sama uang belanja atau uang listrik.

Kadang gue mikir, apakah ini baik untuk diri gue atau malah jadi nyusahin diri gue sendiri? Gue udah cerita ke laki gue tentang sikap gue yang tiba-tiba jadi pelit ini. Doi malah ketawa. Katanya kalau jadi pelit tapi malah jadi nyusahin diri gue, mending gue kayak biasa aja. Tapi kalau gue jadi pelit dan malah gue jadi bisa save the earth doi bilang, doi dukung gue jadi pelit aja wkwkwk.

Dan doi bilang lagi, kalau gue ini cuma lagi kena sindrom bu-ibu baru aja, jadi biar apa-apa perfect di mata suami, nanti lama-lama juga balik lagi wkwkwk .

Ada yang sama kah?