Brand New Day

Blog gue ini postingannya engga pake tanggal, biar engga ketauan kalau jarang update hehehe dan gue malu juga sebenarnya kalau tanggal tiap postingan itu gapnya jauh banget hehehehe

Karena daripada untuk di nikmati orang lain (ya walaupun tetep aja seneng banget kalau ada yang baca), blog ini sebenarnya di tujukan untuk diri gue sendiri. Ya, kayak semacam diary kali ya, karena menulis itu adalah healing buat gue. So, di postingan kali ini gue mau banyak-banyak flashback tentang diri gue 4 tahun kebelakang. (Warning : banyak-banyak)

Empat tahun yang lalu, pertama kali gue menginjakkan kaki di Manila, Philippines, umur gue masih 19 tahun. Gue masih ingat, malam itu waktu gue nyampe disana hujan, salah satu roda koper gue patah, jadi gue kesel banget malam itu. Keluar dari bandara dan menuju ke apartemen yang udah di siapkan dari perusahaan yang akan jadi tempat kerja gue yang baru. Ohya, kalau disini orang-orang nyebutnya Condominium, atau di singkat Condo untuk gedung besar yang tingginya berpuluh-puluh lantai. Kalau apartemen adalah gedung yang lebih kecil, dan tingginya bisa di bilang di bawah 10 lantai aja. Ini pengetahuan pertama gue disini wkwkwkwk.

Dulu banget, gue pernah pengen banget tinggal di apartemen yang tinggi. Gak pengen tinggal di rumah yang napak di tanah karena gue males banget kalau di suruh nyapu halaman. Apalagi kalau udah musim hujan, kayak tiap hari pasti ada aja daun dari pohon mangga yang rontok. Alhamdulillah akhirnya kesampean tinggal di gedung tinggi. Pertama kali gue nyampe di sini gue tinggal di lantai 38, ramean sama temen-temen sekantor yang lain.

Salah satu impian gue yang kesampaian waktu di Philippines adalah kerja di gedung yang tinggi. Waktu masih sekolah gue selalu pengen kerja di gedung tinggi, ber-AC, pake rok span, pake heels. Trus kalau istirahat bisa nongkrong di Coffee Shop sambil wifi-an. Dari mimpi gue yang banyak maunya ini, yang kesampaian cuma kerja di gedung tingginya aja. Eh sama ber-AC juga sih. Tapi kantor gue yang di medan juga ada AC nya sih hehehe. Kerja engga pake rok span, karena temen kantor gue yang lain kerja pake baju yang nyaman aja -kayak kaos dan jeans, kan gak lucu kalau gue sendiri yang salah kostum. Engga pake heels karena engga sanggup, kaki sakit, lecet-lecet. Lebih enak pake sepatu kets. Dan engga bisa jam istirahat nongkrong di kopisyop. Karena peraturan perusahaan jam istirahat makan di kantor aja. Kalau mau beli sesuatu minta tolong OB yang beliin. Dan ternyata kerja di gedung tinggi itu gak enak. Capek antri lift nya. Mana lagi lift di gedung itu sering banget rusak.

Hari-hari berlalu. Kalau liburan balik ke Medan, balik kerja lagi ke Manila. Pindah dari perusahaan satu ke satunya lagi. Dapat fasilitas yang lebih bagus lagi, gaji yang lebih besar lagi. Ketemu sama banyak orang baru. Dari temen biasa sampe jadi saudara. Dari saudara sampe jadi musuh. Senang, sedih, nangis, ketawa, galau, happy.

Kalau ditanya, kapan waktu tersulit Lo selama berada di sana? Jawaban gue waktu gue pindah kerja dari kantor pertama gue di Philippines ke tempat yang lain. Gue ketemu sama orang yang baik banget, yang nganggap gue kayak adiknya sendiri. Gue kerja sama dia, di bisnis yang baru dia rintis dari bawah. Doi resign dari kantor lamanya dan mutusin buat mulai usaha sendiri. Gue di kasi tanggung jawab besar, gaji yang besar, fasilitas yang bagus, tapi gue gak nyaman. Gue takut dengan apa yang udah dia kasi dan percayakan ke gue engga setimpal dengan hasil yang gue berikan. Walaupun dia selalu bilang it’s okay gue bisa belajar pelan-pelan, tapi gue selalu ngerasa insecure, selalu ngerasa kalau diri gue kurang, dan selalu takut ngecewain orang yang udah baik banget ke gue. Waktu itu gue susah tidur berhari- hari. Paling banyak gue tidur 3 jam. Kepala gue sering pusing. Jantung gue selalu deg-degan kalau keinget kerjaan. Selalu ngerasa ketakutan. Di luar jam kerja pun selalu kepikiran kerjaan, walaupun doi bilang gue bisa kerjain pelan-pelan, gue boleh pelajari dulu, tapi gue tetep ngerasa takut. Gue ngerasa depresi. Gue pengen resign tapi lagi-lagi takut ngecewain doi. Dan karena ini juga gue jadi insecure akut sama masa depan gue. Gue takut bakalan jadi orang yang gak berguna, gue takut ngecewain orang terdekat gue, terutama papa.

Sampe akhirnya gue sakit beneran. Saat itulah gue beraniin diri cerita ke bos gue yang super baik ini tentang apa yang gue rasain. Dan akhirnya gue resign dari sana. Temen-temen gue ngajakin liburan buat bantuin gue refresh. Mereka ngeyakinin gue buat cari kerja baru, kasi semangat di setiap tes masuk dan interview gue. Gue ikut berpuluh-puluh interview dan gagal berpuluh-puluh kali juga tapi mereka gak berenti kasi semangat. Pindah-pindah tempat tinggal, di saat jadi pengangguran inilah gue dapat kesempatan buat explore Metro Manila melalui airbnb. Geret koper kemana-mana. Akhirnya gue ngerasa ‘plong’, bebas, free. Padahal gue pengangguran yang tabungannya terkikis terus karena kebanyakaan jalan-jalan. Tapi gue happy. Gue mulai bisa tidur nyenyak lagi. Karena tabungan mulai terkikis, gue cuma naik taksi kalau ada perlunya aja. Gue kebanyakan naik jeepney (angkotnya Philippines), naik bus, MRT dan LRT ke tempat-tempat yang mau gue datangin. Bahkan interview kerja juga gue naik transportasi umum biasa. Gak ada yang tau kalau gue bukan orang lokal karena muka gue lokal banget wkwkwk kecuali kalau di ajak ngomong bahasa tagalog ya, baru deh gue gelagapan. Syukurnya disini tuh 98% orangnya bisa bahasa inggris, walaupun kang parkir atau pedangan kaki lima. Jadi soal bahasa amanlah.

Sebulanan jadi pengangguran yang hobi berkelana, akhirnya gue keterima kerja. Seminggu sebelum gue masuk ke kantor yang baru dan pindah ke mes yang baru, gue mutusin buat menghabiskan sisa masa free gue di Filinvest City, daerah Alabang, Muntinlupa City. Menurut gue, kota ini tu kota baru yang di bangun sama si Filinvest yang mana doi adalah perusahaan properti gitu di Philippines. Karena gue sering baca gedung yang ada tulisan Filinvest. Jadi kota ini di dominasi sama gedungnya si Filinvest, makanya di namain Filinvest City. Kota yang menurut gue engga sepadat dan sesumpek Makati atau Pasay -mungkin karena masih kota baru. Gue ketemu kota ini waktu gue dapat interview di daerah sini, jadi gue pesen airbnb buat satu malam aja. Tapi jatuh cintanya sama kota kecil ini pas baru nyampe, gue sampe extend sehari lagi buat nginap disana. Kalau yang pernah baca blog gue yang lama pasti tau banget gimana sukanya gue sama tempat ini. Kotanya kecil, feelnya kayak di pekanbaru. Engga ada gedung-gedung tinggi. Yang paling tinggi cuma si hotel Somerset yang waktu gue berseluncur mencari tempat di daerah sini, gue nominasikan sebagai hotel termahal di Alabang. Of course gue gak tinggal disana. Gue lebih milih cari tempat-tempat unik dan murah dari airbnb. The last week of my free time, well spent in Filinvest City. Waktu itu gue janji bakalan kesana lagi, dan semoga masih tetep sama, -engga sumpek.

Akhirnya gue masuk ke tempat kerja baru. Lingkungan baru, orang-orang baru, dan pelajaran baru. Di perusahaan ini gue ketemu sama orang-orang baik yang menginspirasi. Perusahaan ternyaman selama gue kerja Philippines. Walaupun gue akui gajinya engga sebesar di tempat-tempat sebelumnya, tapi gue bertahan karena kenyamanannya. Gak bisa di beli dengan uang.

Beberapa bulan setelah nikah gue resign dari sini. Bukan.. Bukan karena suami gak kasi gue buat tetep kerja. Dia bebasin apa aja yang mau gue lakuin.

Ini perusahaan terlama gue kerja selama gue di Philippines. Gue ngerasa ada yang berubah tapi gue engga bisa survive. Gue engga merasa nyaman lagi disana, jadi gue mutusin buat resign. Suami nyaranin buat istirahat dulu dan keterusan sampe sekarang wkwkwk. Eh tapi gue ngurusin toko dan bisnis-bisnis perintilan yang lain itu termasuk kerja kan ya? Ngurus suami juga termasuk kerjakan? Wkwkwk.

Ohya, selama disana gue selalu dapat perusahaan yang di Makati, jadinya gue selalu tinggal di seputaran Makati City -kebanyakan perusahaan Indonesia adanya di Makati karena di Makati banyak yang jual makanan indo. Ada satu kota disana yang bersih banget, Bonifacio Global City, alias BCG. Sahabat gue tinggal disana karena kantor doi juga disana. Gue seneng banget main kesana, karena kotanya super bersih dan modern. Sebelum gue ketemu sama Filinvest City, gue tu pengen banget tinggal disini. Tapiiii setelah si sahabat gue ini pindah ke BCG dan doi sering curcol mahalnya living cost disana, gue engga jadi pengen tinggal disana. Gue cuma datang buat ngunjungin si sahabat aja. Terus juga setelah nikah gue les bahasa korea, kebetulan rumah guru gue ini di BCG, jadi gue dalam seminggu bisa empat lima kali kesini buat main atau buat les, udah kayak rumah kedua gue.

Setahun setelah pacaran sama si suami, gue mutusin buat keluar dari mes dan pindah ke Condo yang lebih deket ke doi, di daerah Malate. So, gue pindah dari Makati ke Malate. Sebenarnya Malate itu tempat yang paling gue hindari, karena terkenal sama clubnya. Tapi setelah tinggal disana, ternyata di Malate gak cuma ada tempat dugem doang tapi salah satu tujuan wisatanya turis-turis. Condo gue di pinggir Manila Bay. Dulu tuh gue engga tau kalau Malate itu sedekat itu sama laut. Selain itu, deket kemana-mana. Deket ke bandara, ke MOA (Mall Of Asia), bahkan ke Intramuros, Rizal Park dan museum-museum kece di dekat situ.

Selain terkenal sama tempat dugem nya, Malate juga terkenal sama restoran koreanya. Semacam Korean Town gitu kalau di Manila. Itulah alasan kenapa suami gue tinggal disana. Karena gampang nyari makan korea (sama kayak orang indo yang kebanyakan tinggal di makati karena gampang cari makanan indonya), korean mart pun banyak disini. Sebenarnya setelah nikah kita berencana pindah ke Makati, biar gantian deketnya ke kantor gue. Tapi karena akhirnya gue resign, jadilah kita menetap di Malate aja.

Setelah nikah doi keluar dari mesnya dan pindah ke condo gue. Dan berhubung condo gue udah full furnished jadi setelah nikah kita engga ada beli peralatan rumah tangga sama sekali. Barulah setelah condo gue habis kontrak, kita pindah ke condo lain. Condo yang baru ini lebih kecil, studio type, tapi masih di seputaran Malate. Condo ini punya temennya doi. Dan kita di kasi nempatin for free. Bener-bener free. Cuma bayar air, listrik sama internet aja. Itulah alasan kita pindah, karena gratis wkwkwk.

Tapiiii. Ada tapi nya nih. Tapi condonya bener-bener kosong. So, kita perlu isi mulai dari tempat tidur, sofa, tv, kulkas, lemari, sampe kompor beserta meja kompornya. Dan suami gue ini engga bisa hidup tanpa microwave dan water heater, jadilah kita beli juga microwave dan water heater. Jadi bener-bener kayak pengantin baru gitu wkwkwk.

Eh gue udah cerita panjang banget ni kan, jadi kenapa gue tiba-tiba flashback? Dan kenapa engga nyambung sama judulnya?

Jawabannya adalah

Karena gue dan suami akhirnya memutuskan untuk ninggalin Philippines. We will start our new life together. Bener-bener new life karena suami gue memutuskan untuk resign dari kantornya. Dan karena itu gue -dan juga doi, engga ada alasan lagi buat tinggal disana. I mean tinggal, menetap, hidup disana, udah engga lagi. Kalaupun nantinya kita datang kesana lagi bakalan jadi liburan aja atau ngunjungi kerabat kita disana.

Sebenarnya bukan tiba-tiba juga. Dari sebelum nikah kita udah bicarain soal dimana kita bakalan tinggal, besarin anak, sekolah anak, dan plan-plan kita yang lainnya di masa depan. Dan keputusannya jatuh ke Medan. Medan itu ya.. kampung gue. Sementara Philippines bukan negara doi ataupun gue. Dari awal nikah tujuan kita memang mempersiapkan untuk kehidupan kita di medan, termasuk buka bisnis di medan sebelum kita pindah kesana. Terus, kenapa bukan Korea? Simpel aja karena korea itu biaya hidupnya tinggi. Lebih tinggi daripada Indonesia. Jadi, nanti kalau kita udah bener-bener mapan untuk tinggal disana engga nyusahin siapa-siapa, saat itulah kita akan tinggal di korea.

Suami gue, dia udah lama banget pengen buka usaha sendiri, bukan jadi karyawan selamanya. Jadi sebelum nikah kita emang udah diskusiin soal ini, bahkan sampai ke orangtua kita.

Gue tau kalau gue bakalan ninggalin Philippines tapi setelah itu terjadi gatau kenapa rasanya sesedih ini. Bener-bener sedih. Empat tahun di Philippines ngajarin gue banyak banget hal. Gue harus mandiri. Gue gak boleh ngeluh, gak boleh gampang nyerah. Gimana homesicknya waktu awal-awal disana. Gimana nahan cemburu waktu temen-temen gue di Medan lagi nongkrong bareng-bareng. Nahan rindu ke keluarga. Nahan selera waktu ada posting makanan yang gak ada di jual di sana (terus jadi mendadak rakus kalau balik ke medan).

Ketemu sama orang-orang baik. Termasuk ketemu suami juga disana. Banyak banget tempat-tempat berkesan buat gue. Memori-memori berharga. Nyebelinnya EDSA kalau macet (gak pernah gak macet sih emang). Naik angkas kalo berangkat kerja biar engga telat. Susahnya nyari taksi kalau Friday Night. Meriahnya jalanan selama bulan desember sampe Januari. Duduk di pinggir MOA sambil lihatin sunset. Desak-desakkan di bus. Kata ‘para po‘ dan ‘bayat po‘ yang harus gue ingat kalau naik jeepney. Naik MRT sampe Quezon. Pergi ke konser kpop. Unlimited BBQ bareng genk bebek. Di lamar oppa (Upss!). Candle light dinner di Blackbird (Which is ku ingin sekali di ajak ngedate kesini wkwkwk). Ketemu sama Dave, Jin, Kay, Ace, dan mantan-mantan korea gue yang lain yang brengsek wkwkwk –well finally I found best of the best berkat belajar dari mereka hehe.

Banyak banget memori lain yang gak bisa di ungkapin sama kata-kata. Dan gue bener-bener sedih karena akhirnya saat ini datang juga (saat harus ninggilanin Philippines).

Thank you Philippines for the last 4 years. Terima kasih udah kasih tau apa itu kejam yang buat gue jadi makin kuat. Terima kasih sudah ketemuin gue ke orang-orang jahat yang membuat gue jadi orang yang lebih hati-hati lagi dan terima kasih sudah datangkan orang-orang baik selama disana yang buat gue selalu bersyukur karena masih punya mereka. Terima kasih untuk macetnya selalu buat kesel. Terima kasih kuya-kuya dan ate-ate (ku jadi bisa tagalog dikit-dikit). Terlebih staf lokal di kantor yang selalu buat gue engga ngantuk selama kerja, Martin, Jake, Zoren (will miss you bini-bini team), Aaron, Ace, Jr (I miss this team too), my only one kpop friend, Emeric. Ate Mia –who always borrowed my nail polish hehe, Cyrrus (I miss Cy team too, especially the old team with Cj too). Hope they can read this blog!

Also Thanks to Bani (I think u r the best leader ever, thanks for everything Ban), ci Julia, Inar, Tius, ko Chan, ko Roy, Cindy, Sherley si ibu chef, also ci Cerlyn dan tim CS lainnya. Thanks also Marketing team yang selalu buat ketawa, Anes, ci Cyn, Jimro, ko Sofyan, dan ko Sandro.

Special Thanks to My Genk Bebek (I love you guys), Eneng, ko Bulek, ko William. Terima kasih udah ada disaat susah gue, di saat gue down dan depresi. Terima kasi selalu dengerin curhat gue. Semoga kita bisa liburan bareng lagi dan bisa ngumpul lagi di medan.

Thank you Phillipines. Thank you so much. Ready for my Brand New Day!

Leave a Reply

Your email address will not be published.