Belajar Masak

Belakangan ini gue lagi sering-seringnya pamer masak-masakan korea di Instagram. Jujur aja susah-susah gampang. Jangan pikir dari pacaran kalau lidah gue ini udah biasa sama rasa masakan korea, jangan pikir karena tinggal di luar negri jadi jarang makan-makanan Indonesia. Gue masih makan makanan Indo tiap hari kok. Walaupun bukan penggila makanan pedas, tapi lidah gue ini engga bisa makan gak pake sambal, -minimal bon cabe lah. Emang ini lidah, lidah kampung banget hehehe.

Dari kecil gue emang pemilih banget sama makanan. Gak suka makan sayur dan bawang-bawangan kayak papa, gak suka makan ikan air tawar kayak mama. Dan cenderung susah makan kalau engga basah alias harus ada kuahnya. Tiga tahun tinggal di Filipina, terus terang engga ada satupun makanan lokal yang bisa gue makan. Karena masakan Filipina cenderung manis, bahkan udah di labelin ‘spicy’ pun masih engga ada pedes-pedesnya sama sekali di lidah gue yang padahal di Indonesia pun bukan orang yang kuat makan cabe. Jadi selama tiga tahun tinggal di negara ini setiap hari gue pasti makan makanan Indo -biasa pesan atau delivery ke kantor atau ke rumah. Satu-satunya ‘berkah’ makanan selama gue tinggal disini adalah akhirnya gue bisa makan sayur dan suka sama sayur-sayuran yang notabene engga pernah gue sentuh dulu, paling cuma ambil kuahnya aja. Bermula dari awal-awal tinggal disini gue mendadak susah BAB. Dari yang dulunya di Indo lancar-lancar aja malah terlalu lancar, kalau lagi dingin-dingin atau kalau habis makan bakso pake sambel sampe kuahnya jadi warna merah -tiba-tiba jadi pengen makan bakso wkwkwk. Ntah kenapa udah makan makanan yang pedesnya sampe keringat dingin pun, tetep aja susah mules. Ada yang begitu gak kalau lagi di luar negri? Gue sampe ikutan jastip cuma buat beli dulcolax ke Manila -dan baru-baru ini tau kalau dulcolax ada di jual disini wkwkwk, sampe selalu stok banyak-banyak karena ga mempan kalau minum cuma satu, selalu minum minimal dua buah. Sampe akhirnya mikir-mikir kalau minum obat terus justru malah gak baik kan, akhirnya gue mulai maksain diri buat makan sayur. Sekarang semua sayur gue suka dan rutin makan walaupun BAB kadang masih engga lancar. Kalau udah bener-bener sayur engga mempan barulah si dulcolax beraksi. Tapi anehnya, setiap gue balik ke indo semuanya lancar-lancar aja, mau gue makan sayur atau engga. Ada yang gitu juga?

Balik lagi ke makanan korea ya. Menurut gue makanan korea masuk di lidah gue, karena ada pedas-pedasnya. Dari zaman pacaran emang beberapa kali udah cobain makanan korea. Tapi berhubung laki gue tau banget kalau gue susah banget soal makanan, jadi pas zaman pacaran pergi ke resto korea sama ke resto indonya imbang. Jadi pengetahuan gue tentang masakan dan cita rasa korea itu cetek banget sebenarnya. Pertama kali masak-masakan korea pun setelah nikah. Karena kasihan sama laki gue karena gue masakin masakan rumahan indo. Doi sih engga pernah komplain, yang penting apapun yang gue masak tetap ada kimchi, pasta korea (gochujang, doenjang, samjang) dan minyak wijen di meja makan. Jadi misalnya gue masak ayam sambal, nah itu ayam sambal tetap doi makan tapi di pakein salah satu pasta korea ditambah minyak wijen dulu, baru deh doi makan pake kimchi juga. Tapi sayur-sayuran yang di masak ala ala indonesia doi emang kurang suka. Dari tumis kangkung, sayur bening, tumis-tumisan, sop-sopan atau gulai, doi engga demen, sayurnya kimchi forever deh pokoknya.

Dari sini timbul niat gue buat ngebahagian suami *siq-asique 😆* dan mulai belajar masak-masakan korea dari youtube dan instagram. Karena di puji terus jadi semangat terus belajar masaknya. Kadang-kadang juga ikut cooking class yang di adain sama korean culture center. Walaupun engga tiap hari masak, tapi ada kepuasan sendiri aja kalau si suami makannya banyak dan lahap hehehe.

**cerita tentang makanan Filipina dan Korea di atas berdasarnya pengalaman dan rasa lidah gue ya guys. Jadi bisa aja beda-beda. Mungkin kalau menurut kalian makanan Filipina itu enak dan bisa di makan ya silahkan ikuti selera masing-masing 😉