Begin

Halo, akhirnya bisa update lagi setelah menjadi ibu rumah tangga hehehe

Banyak yang menunggu cerita persiapan pernikahan gue, dari mulai yang paling ribet -ngurus surat-surat, sampe milih-milih vendor, dan walaupun hampir semuanya di kerjakan dari jauh -Manila – Medan, tapi semuanya engga ada kendala, so so smooth, jadi gue juga bingung mau gimana ceritanya. Karena engga ada kesulitan jadi engga seru buat di ceritain. So, gue bakalan skip buat cerita persiapan nikah. Intinya banyak-banyak cari info. Di google sampe youtube udah banyak banget, apa-apa aja dokumen yang di butuhin buat ke kedubes sampe ke KUA. Dan kalau mau lancar-lancar, usahain semua berkas yang di butuhin bener-bener udah lengkap jadi engga bolak-balik lagi. Karena gue sendiri datang ke kedubes korea yang di jakarta cuma dua kali, sebelum nikah minta surat pengantar untuk KUA dan setelah menikah untuk registrasi pernihakan biar sah juga di koreanya. Ke KUA datang cuma satu kali, itu juga dua hari sebelum nikah buat serahin semua berkas final yang dari kedubes. So, everything so smooth. Alhamdulillah.

Kalau berkas udah aman, urusan vendor menurut gue engga terlalu ribet sih. Karena gue juga engga mau ngerepotin banyak orang, jadi semuanya vendor sedemikian rupa udah gue cari-cari infonya dari internet -kebanyakan dari instagram sih. Tinggal cari keyword sesuai kebutuhan dari mulai dekor, mua, foto, band, ketring sampe undangan pun gue dapatnya dari instagram. Usahain buat beberapa pilihan, terus kontak no yang tersedia, dan sebagian besar deal gue juga dari whatsapp. Bersyukur banget nikah di zaman yang serba mudah emang. Karena walaupun jarak dan waktu gue terbatas tetep bisa buat sesuai konsep yang gue mau.

Eh, tadinya engga mau cerita akhirnya di ceritain juga, wkwkwk

Karena ini ‘diary’ pertama gue setelah menikah, gue mau sharing soal pertanyaan yang banyak banget gue di pertanyakaan ke gue tapi gue.

Yang pertama, Kenapa tiba-tiba/buru-buru?
Well, pertanyaan terbanyak ini no sense sebenarnya. Makanya kalau ada yang nanya gue cuma jawab ‘hehehe’ aja karena bosan sendiri di tanyain itu mulu. Engga ada yang tiba-tiba dan engga ada yang buru-buru. Persiapannya sendiri sebenarnya kalau di hitung-hitung dari mulai di lamar -eciyeee, setahunan ada kali ya. Kurang lama apa coba. Dan juga mau di buru-buru pun engga bisa, karena pernikahan mix-married itu sendiri aja udah banyak banget yang harus di persiapkan jadi kalau engga dari jauh-jauh hari mana mungkin bisa. Di tambah lagi, pestanya di Medan dan pengantinnya di Manila, dan engga ada pake WO sama sekali. Mana bisa buru-buru, ya kan?


Yang kedua, kenapa mau nikah muda?
Walaupun quote, ‘dewasa itu bukan soal umur’ udah umum banget tapi pertanyaan kayak gini juga ternyata banyak banget di tanyain ke gue. Kalau gue bilang wedding dream gue itu nikah di umur 19 tahun pada kaget gak? Hahaha but that’s true. Jadi waktu masa-masa SMA sampe habis tamat SMA itu bener-bener berat banget buat gue. Temen gue -di SMK, alasan mereka kenapa milih buat masuk SMK daripada SMA adalah biar bisa langsung kerja setelah tamat. Dan gue rasa, cuma gue di kelas itu, anak kelas tiga SMK yang bilang ‘gak, gue gak mau kerja, gue harus kuliah’ walaupun akhirnya sebelum pengumuman kelulusan pun gue udah kerja -dan baru bisa kuliah setahun setelahnya. Anak umur tujuh belas tahun ini benci banget sama kerja, tapi dia harus kerja. Karena itu gue kepikiran kalau umur sembilan belas tahun gue nikah dan jadi ibu rumah tangga aja, mungkin beban gue bisa berkurang. Tapi setelah ulang tahun gue yang ke sembilan belas, disana gue baru merasa kalau banyak yang belum bisa gue capai di umur segitu banyak yang harus gue utamakan selain diri gue sendiri. Sekarang gue menikah di umur 23. Banyak temen-temen gue yang udah nikah sebelum gue -waktu gue umur 20 dan gue engga iri dan engga kepikiran sama sekali untuk cepat-cepat menikah.

But, after met him -eciyeee cuit cuit, dan setelah beberapa waktu pacaran and we decided to get closer, berasa kembali ke gue yang berumur tujuh belas tahun pengen nikah cepat karena lelah sama hidup gue sendiri, lalu tiba-tiba keingat gue umur sembilan belas masuk ke dua puluh tahun yang akhirnya sedikit dewasa untuk mengerti kalau lari engga akan menyelesaikan masalah dan engga memikirkan soal nikah-nikahan lagi. Then I met him, I realized, to getting married not about age, not about mature, but about when you are ready to.

So guys, I marry him bukan karena gue yang masih childish atau gue yang sudah dewasa, but just I’m ready to. Karena gue sudah siap. After met him I’m ready to anything will happen, good or bad, shine or rain. Karena akhirnya gue menikah di dua puluh tiga, bukan lagi soal umur, karena gue ketemu sama seseorang yang buat gue ‘siap’.

Dan yang ketiga, why should be a Korean?
Mau curcol dulu, jadi sebelum nikah dan kita berkunjung ke rumah salah satu keluarga gue di Medan buat kasi undangan, dan keluarga gue itu sempat tanya ke oppa, kenapa harus orang Indonesia? Maksudnya kenapa harus nikahin orang Indonesia. Dan jawaban doi adalah ‘takdir atau jodoh’.
Sebenarnya klasik banget ya. Tapi emang begitulah adanya. Mungkin ada yang pernah baca tulisan gue dua tahun yang lalu tentang first love gue, how I couldn’t move on even five to six years passed and didn’t know how to stop it but ended with marrying another man. Sama juga kayak oppa, yang tiga tahun yang lalu waktu kita pertama kali ketemu as friend, doi masih pacaran sama cewek Filipina dan sekarang nikahnya sama gue -which is berdarah jawa engga ada campuran pinoynya. Mungkin emang karena jodoh itu tadi. I didn’t expected I will mary a Korean.

Mungkin banyak teman-teman gue yang tau kalau mantan gue juga korean, beberapa sahabat gue tau kalau gue juga pernah dekat with a chinesse or japanesse but that time I was stuck with my first love. And a friend makcomblangi gue with her friend which is a javanesse. Two years ago,
didn’t even imagined I will mary a Korean. It’s not about the nationality, anyway. It’s about heart.

Karena blog ini bakalan bertema tentang marriage life gue, jadi cerita lebih lanjut tentang gue sama oppa bakalan gue ceritain di lain waktu.
Gue berharap setelah ini bisa aktif nulis lagi seperti dulu.

Untuk saran sebaiknya nulis cerita tentang apa bisa langsung dm ke instagram gue ada di bagian footer atau email ke cc.onethefull@gmail.com.